Jabar Perkuat Sinergi sebagai Provinsi Berbudaya Tangguh Bencana

32
Ridwan Kamil memimpin acara 'KOPDAR Gubernur Jabar Bersama Pimpinan, Ketua Komisi, Ketua Badan, dan Ketua Fraksi DPRD Provinsi Jabar' di The Green Forest Resort, Kab. Bandung Barat, Kamis (6/2/20). (Humas Pemprov Jabar)

KORANBERNAS.ID, BANDUNG–Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengatakan, Pemda Provinsi Jabar mendorong sinergi terwujudnya Jabar sebagai provinsi berbudaya tangguh bencana (resilience culture province).

Salah satunya melalui agenda Komunikasi Pembangunan Daerah (KOPDAR) Gubernur Jabar bersama Pimpinan, Ketua Komisi, Ketua Badan, dan Ketua Fraksi DPRD Provinsi Jabar di The Green Forest Resort, Bandung Barat, Kamis (6/2/2020).

Menurut Kang Emil, sapaan Ridwan Kamil, KOPDAR dengan tema “Jawa Barat Berbudaya Tangguh Bencana/Jawa Barat Resilience Culture Province (JRCP)” ini, relevan dengan kondisi Jabar yang sangat rawan bencana, termasuk banjir dan longsor yang terjadi di awal tahun ini.

“Kita mengawali tahun baru ini dengan berita banjir. Kami menguatkan sebuah percepatan cetak biru Jawa Barat sebagai provinsi tangguh bencana (JRCP),” ucap Kang Emil.

Dari 27 kabupaten/kota di Jabar, 20 daerah tergolong risiko bencana tinggi. Empat di antaranya yakni Cianjur, Garut, Sukabumi, dan Tasikmalaya, termasuk dalam lima besar risiko bencana tertinggi nasional.

Untuk itu, program JRCP bertujuan menanamkan budaya pengurangan risiko bencana, serta meningkatkan ketangguhan pemerintah provinsi, kabupaten/kota hingga masyarakat, dalam menghadapi bencana. 

“Hal ini dipilih, karena PBB memiliki program resilience cities. Nah, Jawa Barat diminta untuk mempelopori sebuah pemikiran yang komprehensif sebagai provinsi tangguh bencana,”tambah Kang Emil.

Sosok Inspirational Leader Asia-Pacific versi GovInsider Innovation Awards 2019 ini mengatakan, JRCP dijabarkan melalui kegiatan edukasi, sosialisasi dan simulasi kebencanaan, program desa/kelurahan tangguh bencana, program pengembangan Pusat Ketangguhan Jawa Barat (resilience center), program pengembangan sistem peringatan dini berbasis masyarakat, program pemulihan pascabencana, hingga berbagai program terkait lainnya.

Kang Emil menegaskan, bahwa cetak biru JRCP yang berisi enam fokus (Resilience Citizens, Resilience Knowledge, Resilience Infrastructure, Resilience Institution and Policy, Resilience Ecology, dan Resilience Financing) akan dirilis di 2020.

Harapannya, lanjut Kang Emil, Jabar sebagai provinsi dengan jumlah penduduk terbesar di Indonesia ini, bisa meniru Jepang dalam urusan tanggap bencana.

Sementara, dalam KOPDAR tersebut juga disebutkan bahwa terdapat 8.664 kejadian bencana di Jabar pada 2013 hingga 2019. Tahun lalu laporan kejadian didominasi oleh bencana longsor dan banjir.

“Tahun 2019, kebencanaan kita 2000-an laporan. Dari jumlah itu, 500-nya longsor dan banjir. Saya imbau untuk melakukan gerakan tanam pohon di lahan kritis, salah satunya dengan tanaman vetiver (akar wangi),” ujar Emil.

Pemda Provinsi Jabar sendiri tahun ini berfokus kepada tema peduli lingkungan dan mencanangkan gerakan menanam 50 juta pohon. Selain itu, Kang Emil berkata, pihaknya pun akan memperkuat kombinasi rehabilitasi infrastruktur dan ekologis, serta memperbaiki monitoring tata ruang, penguatan kedisiplinan, dan penegakan hukum. 

“Dengan pertemuan (KOPDAR) ini, Insyaallah kami dapat kompak membawa perubahan dan kemajuan,”ujarnya mengakhiri.(*)