Pelangi Budaya Bumi Merapi Semarakkan Pariwisata

424
Pawai Pelangi Budaya Bumi Merapi di area parkir utara Lapangan Denggung Sleman, Minggu (22/10/2017).(bid jalasutra/koranbernas.id)

KORANBERNAS.ID — Dinas Pariwisata Sleman menggelar Pelangi Budaya Bumi Merapi di area parkir utara Lapangan Denggung, Sleman, Minggu (22/10/2017). Acara ini diikuti sebanyak 35 kelompok terdiri dari Asosiasi Perusahaan Perjalanan Wisata Indonesia (ASITA),Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI), Badan Promosi Pariswisata Sleman (BPPS), Dimas Diajeng, Saka Pariwisata, Desa wisata, Museum, Perguruan Tinggi, Seniman, Pengusaha, Bank, Pengelola desa wisata, dan lainnya.

Kepala Dinas Pariwisata Sleman, Dra Hj Sudarningsih MSi mengatakan bahwa kegiatan Pelangi Budaya Bumi Merapi 2017 diselenggarakan selama dua hari pada 21 dan 22 Oktober 2017 dengan menampilkan panggung pertunjukan. Pada hari pertama di Jogja City Mall (JCM) sedangkan hari kedua di Lapangan Denggung dan finish di Lapangan Pemda Sleman.

“Pawai budaya ini menggambarkan seluruh potensi ragam seni budaya dan pariwisata dari Kabupaten Sleman, sehingga dari rangkaian event ini akan menggambarkan pelangi ragam budaya dan pariwisata masyarakat Sleman,” kata Sudarningsih.

Meskipun hanya dua menit waktu yang diberikan panitia pada masing-masing peserta untuk menunjukkan kebolehannya, namun tidak menjadi penghalang mereka untuk memberikan penampilan terbaik. Banyak diantara penampilan peserta yang memukau sehingga mendapat tepuk tangan serta sorak penonton yang hadir dalam even tahunan ini.

Sudarningsih menambahkan, kegiatan itu memperebutkan total hadiah Rp 26 juta bagi enam penyaji terbaik. Dia berharap gelaran Pelangi Budaya Bumi Merapi 2017 ini dapat menjadi suguhan dan sajian kepariwisataan yang memiliki greget dan sebagai salah satu atraksi wisata yang menarik untuk dilihat.

“Sekaligus tentunya sebagai media promosi untuk mendatangkan wisatawan baik lokal maupun mancanegara,” tambahnya.

Sementara Wakil Bupati Sleman, Dra Hj Sri Muslimatun MKes yang hadir sekaligus membuka acara tersebut menyampaikan bahwa keberadaan seni, budaya dan tradisi selain menjadi warisan berharga bagi generasi penerus juga menjadi daya tarik bagi sektor pariwisata di Kabupaten Sleman.

“Karenanya kegiatan Pelangi Budaya Bumi Merapi ini merupakan salah satu upaya strategis, untuk melestarikan warisan budaya tradisional, sekaligus menjadi ajang dalam mengedukasi serta menarik minat para generasi muda kita,” kata Sri Muslimatun.

Menurutnya, dengan upaya regenerasi diharapkan keberadaan pelaku-pelaku seni dapat berlangsung secara berkesinambungan dan tidak terputus, sehingga kelestarian seni dan budaya dapat terus terjaga.

“Saya berharap kegiatan ini mampu meningkatkan kesadaran masyarakat akan besarnya potensi seni dan budaya yang kita miliki sehingga sudah seharusnya kita berbangga diri atas kekayaan budaya yang kita miliki,” harapnya. (yve)