Tes Urin Pegawai Cegah Bahaya Narkoba

74
Dwi Nurwata Direktur PDAM Kabupaten Sleman. (nila jalasutra/koranbernas.id)

KORANBERNAS.ID–Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Kabupaten Sleman bekerjasama dengan BNN Sleman selenggarakan sosialisasi bahaya narkoba kepada seluruh karyawannya di Aula lantai 2 Kantor PDAM Kabupaten Sleman, Senin (14/05/2018).

Kegiatan yang rutin diselenggarakan tersebut bertujuan untuk mencegah adanya penyalahgunaan obat-obat terlarang di kalangan karyawan PDAM Sleman.

“Tujuan kami dalam kegiatan ini hanya meyakinkan bahwa pegawai kami jangan sampai ada yang menyalahgunakan narkoba. Maka salah satunya melalui tes urin. Jadi ini menjadi rutinitas karena ketika mereka sehat, tidak terdampak narkoba, tentunya bekerja juga bisa lebih baik, karena kami melayani masyarakat,” kata Dwi Nurwata Direktur PDAM Kabupaten Sleman.

Selain diberikan sosialisasi tentang bahaya narkoba, BNN Sleman juga melakukan tes urin kepada seluruh karyawan PDAM Sleman. Kegiatan rutin ini diselenggarakan secara acak setiap tahunnya dalam arti, seluruh karyawan PDAM tidak mengetahui pasti kapan kegiatan sosialisasi dan tes urin di lakukan.

Baca Juga :  Anggi Tak Pernah Kehilangan Rasa Percaya Diri

“Seperti tahun sebelumnya, seluruh pegawai wajib mengikuti tes urin dengan total jumlah pegawai hampir 250 orang,” tuturnya.

Nantinya, jika terbukti melalui hasil tes urin terdapat pegawai yang menggunakan obat-obatan terlarang, akan diberikan sanksi yaitu dilepas dari pekerjaannya sebagai konsekuensi.

Dwi Nurwata mengatakan sampai tahun ini (2018), dari hasil tes urin tidak ditemukan adanya pegawai yang menyalahgunakan obat-obatan terlarang atau narkoba.

Sedangkan Bupati Sleman, Drs H Sri Purnomo MSI yang berkesempatan hadir sekaligus membuka secara langsung kegiatan tersebut menyatakan apresiasi kepada pihak PDAM Sleman dan BNN Sleman yang melaksanakan sosialisasi bahaya narkoba.

Menurutnya, Indonesia saat ini merupakan salah satu negara yang menjadi sasaran dalam penyebaran atau pengedaran narkoba. Maka dari itu, kegiatan sosialisasi tersebut dinilai penting sebagai upaya mencegah penggunaan obat-obatan terlarang di kalangan pegawai.

Baca Juga :  Selamatkan Fosil dari Ancaman Eksploitasi

Sri Purnomo juga menyampaikan kepada para pegawai yang hadir dalam kegiatan tersebut agar peduli dan juga ikut serta dalam mencegah pengedaran narkoba yang dimulai dari keluarga.
Dikatakan Sri Purnomo, penggunaan obat-obatan terlarang tidak hanya dapat merugikan diri sendiri, tapi juga berimbas ke banyak hal. (yve)